Kementerian Pertahanan RI Menyelenggarakan Sosialisasi dan Diseminasi PKBN Lingkup Pendidikan di Provinsi Bali

Direktur Jenderal Potensi Pertahanan Kementerian Pertahanan Mayjen TNI Dadang Hendrayudha dalam sambutannya yang dibacakan Direktur Bela Negara Ditjen Pothan Kemhan Brigadir Jenderal TNI Dr. Jubei Levianto bahwa dengan diselenggarakan Sosialisasi dan Diseminasi Pembinaan Kesadaran Bela Negara ini, diharapkan dapat terbangun karakter bangsa dan mampu berkontribusi dengan baik demi kemajuan bangsa. Penyampain tersebut, pada saat pembukaan kegiatan Sosialisasi dan Diseminasi Pembinaan Kesadaran Bela Negara Lingkup Pendidikan TA. 2022 di Aston Denpasar Hotel Bali. Pembukaan kegiatan Sosialisasi dan Diseminasi Pembinaan Kesadaran Bela Negara Lingkup Pendidikan dikuti oleh peserta dari Dosen, Guru, Mahasiswa dan pelajar SMA/sederajat Kota Denpasar Provinsi Bali. Dalam acara pembukaan Sosialisasi dan Diseminasi Pembinaan Kesadaran Bela Negara dihadiri pejabat Forkopimda Provinsi Bali, pejabat Pemerintah Daerah, FKPT Provinsi Bali dan Pejabat dari LLDIKTI Wilayah VIII.

Pada kesempatan ini, Gubernur Provinsi Bali dalam sambutannya diwakili Staf Ahli Gubernur bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan Dr. I Wayan Serinah, S.Sos, M.Si, memberikan apresiasi yang setinggi-tingginya kepada Kementerian Pertahanan RI khususnya Direktorat Jenderal Potensi pertahanan atas diselenggarakannya kegiatan Sosialisasi dan Diseminasi Pembinaan Kesadaran Bela Negara Lingkup Pendidikan di Provinsi Bali. Lebih lanjut Dadang dalam sambutannya mengatakan, dengan melalui kegiatan Sosialisasi dan Diseminasi Pembinaan Kesadaran Bela Negara ini, Kementerian Pertahanan berharap dapat terbangun karakter warga negara di lingkup pendidikan dan mampu berkontribusi dengan baik demi kemajuan bangsa dan negara Indonesia sesuai kapasitas dan kompetensinya masing-masing. Saya juga berharap para peserta adalah generasi muda Kota Bali ini, dapat menjadi role model dan garda terdepan dalam mengaktualisasikan dan menyebarluaskan virus-virus Kesadaran Bela Negara kepada lingkungan perguruan tinggi maupun sekolah masing-masing, hingga ke masyarakat.

Disisi lain, I Wayan Serinah juga mengatakan bahwa pembinaan kesadaran bela negara ini diarahkan untuk pengembangan karakter bangsa yang berakar pada konsesnsus bangsa yaitu empat pilar kehidupan berbangsa dan bernegara yaitu pancasila, UUD 1945, NKRI dan Bhineka tunggal ika, memperkuat persatuan dan kesatuan dengan mengedepankan gotong royong, Kreatif dan inovatif framenya adalah empat pilar kebangsaan dan berperan aktif dalam pembangunan untuk kemajuan bangsa.

Narasumber pada kegiatan Sosialisasi dan Diseminasi Pembinaan Kesadaran Bela Negara di lingkup Pendidikan TA. 2022 kali ini, dari Kementerian Pertahanan adalah Direktur Bela Negara Brigjen TNI Dr. Jubei Levianto dengan materi Wawasan Kebangsaan dan Bela Negara, Drs. I Wayan Suwira, M.Si, M.Pd Pengawas Ahli UtamaDinas Pendidikan Pemuda dan Olahrag Provinsi BalitentangImplementasi Bela Negara dalam sistem pendidikan di Provinsi Bali dan Gede Pramana S.T., M.T, Kadiskominfotik Provinsi Bali tentang Bijak Bermedia sosial bagian dari Bela Negara serta Dr. I Gusti Ayu Putri Kartika, Kabid Perempuan dan anak FKPT Provinsi Bali Pencegahan Terorisme dan Radikalisme Bagian dari Bela Negara . Penyelenggaraan kegiatan Sosialisasi dan Diseminasi Pembinaan Kesadaran Bela Negara Lingkup Pendidikan TA. 2022 kali ini dilaksanakan oleh Ditjen Pothan Kemhan di Aston Denpasar Hotel Bali dan diikuti oleh peserta sebanyak 200 orang.

Sumber: Humas Ditjen Pothan Kemhan [09.00, 18/05/2022]

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *